Pemain Kolombia diancam dibunuh gara-gara adu penalti

Bogota (ANTARA) – Pemain tim nasional Kolombia William Tesillo berkata kepada media lokal bahwa dia telah diancam via media sosial setelah dia gagal memasukkan bola dalam adu tendangan penalti melawan Chile dalam Copa America sehingga Kolombia terlempar dari turnamen ini.

Istri Tesillo, Daniela Mejia, menyiarkan tangkapan layar dalam pesan Instagram-nya yang mendoakan suaminya tidak bernasib sama dengan Andres Escobar, pemain Kolombia yang tewas ditembak mati setelah menciptakan gol bunuh diri dalam sebuah pertandingan Piala Dunia 1994.

“Mereka menulis pesan kepada istri saya dan istri saya menyiarkan pesan itu. Mereka juga menulis pesan kepada saya,” kata bek berusia 29 tahun kepada surat kabar lokal El Pais, Minggu malam silam.

Baca juga: Chile singkirkan Kolombia lewat adu penalti, usai dua gol dianulir

Sumber-sumber pada kepolisian Kolombia berkata kepada Reuters bahwa mereka sedang menyelidiki intimidasi lewat media sosial yang ditujukan kepada pemain itu dan keluarganya, tetapi mereka tidak mengumumkan penyelidikan itu karena Tesillo tidak mengadukannya.

Ayahanda Tesillo berkata kepada radio setempat bahwa keluarga mereka pasrah kepada Tuhan untuk meluluhkan hati orang-orang yang menulis ancaman itu.

“Saya berharap mereka paham ini sepak bola,” kata sang ayah kepada Caracol Radio, seperti dilaporkan Reuters.

Baca juga: Prediksi Brasil vs Argentina, trauma Mineirazo dan penantian “Messiah”

Pewarta: Jafar M Sidik
Editor: Fitri Supratiwi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Artikel ini telah tayang di antaranews.com dengan judul Pemain Kolombia diancam dibunuh gara-gara adu penalti

Related Post

News Feed

Baca Juga